MEDIA Bag 2 (Bakteriologi)

Selektif dan Diferensial Media

Media Perbenihan yang dapat digunakan untuk memisahkan koloni satu jenis bakteri dari koloni-koloni lain serta dapat memberi ciri yang khas untuk bakteri golongan tertentu. Dibawah ini adalah contoh dari selektif dan differensial media:

Blood Agar Plate (BAP)

Kegunaan : Untuk isolasi dan pertumbuhan berbagai macam mikroorganisme,terutama

yang phatogen dan menetapkan bentuk hemolisa dari bakteri-bakteri tersebut.

Prinsip kerja : Media kultur ini kaya nutrient yang menyediakan kondisi pertumbuhan yang optimal untuk semua mikroorganisme yang relefan.Ph 6,8 menstabilkan sel darah merah dan menyokong bentuk zona hemolisa yang jelas. Darah kambing yang di defibrinasi yang segar adalah yang paling cocok untuk menentukan bentuk hemolisis.

Kandungan : Nutrien substrat (ekstrak hati dan pepton), NaCl, Agar-agar, Darah kambing

Cara Kerja :

  1. Suspensi bakteri ditanam dengan cara goresan sejajar pada empat kudaran media.
  2. Inkubasi 24 jam suhu 370C
  3. Lihat ciri-ciri koloni.
  4. Koloni (ingin diperiksa) yang terpisah dapat digunakan untuk pemeriksaan lanjut.

Cara pembuatan

Larutkan 40 g/L, autoclave (min15 pada suhu 1210C) didinginkan sampai suhunya 45-500C tambah darah yang di defibrinasi campurkan. PH 6,8 ± 0,2 pada suhu 250C

Sebelum penambahan darah, media berwarna bersih coklat kekuning-kuingan, darah berwarna merah dan tidak hemolisis.

Bakteri hemolisa B : S.aureus, S.pyogenes, B.cereus,Cl. Perfringen

Bakteri hemolisa a : K. penumonia

Media selektif bersifat umum untuk bakteri gram positif dan gram negative.

Gambar : BAP yang ditumbuhi bakteri.

Mac Conkey "M"

Kegunaan : Media selektif dan differensial untuk bakteri gram negative batang

Prinsip kerja : Garam empedu dan Kristal violet menghambat pertumbuhan bakteri gram positif. Laktosa dan PH indicator merah netral digunakan untuk mendeteksi penurunan laktosa (bakteri yang dapat memfermentasikan Laktosa atau tidak)

Kandungan : Pepton dari kasein, pepton dari daging, NaCl, campuran garam empedu, merah netral, Kristal violet, agar-agar.

  1. Suspensi bakteri ditanam dengan cara goresan sejajar pada empat kudaran media.
  2. Inkubasi 24 jam suhu 370C
  3. Lihat ciri-ciri koloni.
  4. Koloni (ingin diperiksa) yang terpisah dapat digunakan untuk pemeriksaan lanjut.

Cara pembuatan:

Larutkan 50g/L, autoclave 15 menit 1210C, tuangkan pada plate, PH 7.1 ± 0.2 pada suhu 25 0C

Gambar : Mac Conkey agar plate yang ditumbuhi bakteri.

Manitol Salt Agar (MSA)

Kegunaan : Madia selektif dan differensial media bersifat yang bersifat khusus (bakteri tertentu),untuk mendeteksi bakteri Staphylococcus petogen ( S. aureus)

Prinsip kerja : Hanya mikroorganisme yang tahan terhadap garam yang dapat tumbuh pada media ini, karena konsentrasi garamnya yang tinggi.Penurunan dari manitol, warna berubah dari merah menjadi kuning penanda Staphylococcus yang phatogenic s. aureus( koloni kecil )

Kandungan : Pepton, ekstrak daging, manitol, sodium klorida, manitol, phenol red,agar2.

Hasil Positif (tersangka) : koloni kecil warna media di sekotar koloni berubah dari merah menjadi kuning.

Cara Kerja :

  1. Suspensi bakteri ditanam dengan cara goresan sejajar pada empat kudaran media.
  2. Inkubasi 24 jam suhu 370C
  3. Lihat ciri-ciri koloni.
  4. Koloni (ingin diperiksa) yang terpisah dapat digunakan untuk pemeriksaan lanjut.

Cara pembuatan

Larutkan 108 g/L autoclave (15 menit pada suhu 121 0C),tuang pada plate PH 7.4 ± 0.2 pada suhu 25 0C.

Staphylococcus aureus mampu memfermentasikan media ini(merah menjadi kuning).

Gambar : MSA agar yang ditumbuhi bakteri yang dapat mefermentasikan manitol,

TBX

Kegunaan : Media selektif khusus untuk bakteri E. coli

Gambar : TBX yang di tumbuhi bakteri E. coli

TCBS (Thiosulfate Citrat Bile Sucrose agar)

digunakan untuk isolasi dan pertumbuhan selektif dari Vibrio cholera dan vibrio enterophatogenic yang lain.

Prinsip kerja :konsentrasi thiosulfat dan citrate dan dan kuatnya alkalinitas dari media ini sebagian besar menghambat pertumbuhan enterobactericeae. Empedu lembu jantan dan coklat terutama menekan enterococci. Beberapa bakteri colifirm, yang mungkin bisa tumbuh tidak metabolisme sucrose. Hanya sedikit strain proteus yang sucrose positif ddapat tumbuh berwarna kuning seperti koloni Vibrio.Pencampuran indicator bromothymol-biru menubah warna menjadi biru, kemudian asam dibentu meskipun di media yang alkalinitasnya kuat.

Kandungan : pepton dari kasein, pepton dari daging, ekstrak yeast, NaCl, sucrose, sodium chloride, empedu lembu jantan,sodium choklate,iron (III) citrat

Agar-agar.

Pembuatan :

Larutkan 88g/L dan tuangkan ke plate.

Jangan diautoclave PH 8.6±0.2 pada suhu 25 0C.

Gambar : TCBS yang ditumbuhi bakteri V. cholera

SS( Shalmonella Shigella)

Kegunaan : Untuk isolasi salmonella dan shigella.

Prinsip kerja : Briliant green,dan empedu lembu jantan dan konsentrasi tinggi thiosulfat dan citrate sebagian besar menghambat mikroba yang mengiringi.sulfida yang diproduksi dideteksi dengan penggunaan thiosulfation dan besi. Keberadaan bakteri coliform ditetapkan oleh deteksi penurunan laktosa ke asam dengan Ph indicator merah netral.

Kandungan : pepton ,laktosa, empedu lembu jantan, Nacitrat, natrium thiosulfat, ammonium besi (III) ctrat, brilliant green, netral re, agar-agar.

Pembuatan : larutkan 60g/L secarar sempurna,tuangkan kedalam plate.

Jangan autoclave PH 7.0±0.2 pada suhu 25 0C.

SPS( Sulfite Polimyxin sufadiazine )

Kegunaan : Untuk isolasi dan perhitungan clostridium perfringen dan clostridium perfringen semua tipe dari bahan makanan.

Prinsip kerja : Sulfite polymixin Sulfadiazin Agar berisi nutrient yang spectrum nya luas.Sulfit direduksi sebagian besar clostridium(termasuk Cl. Perfringen) menjadi sulfide,yang bereaksi dengan besi citrate dan menyebabkan koloni berubah menjadi hitam. Mikroorganis me lain yang dapt mereduksi sulfit di tekan oleh polymixin dan sulfadiazine.

Kandungan : Pepton dari kasein, ekstrak yeast, besi (III) citrate, sodium sulfat, polimixin B sulfate, sodium sulfadiazine, agag-agar.

Cara pembuatan : Larutkan 40g/ liter autoclave ( 15 menit 121 0C) PH 7.0±0.2 pada suhu 25 0C. pertumbuhan dari clostridia yang sensitive sulfit yang juga di pelihatkan

BK (Brusella Kanamisin)

Kegunaan : Untuk media selektif khusus untuk bakteri Clostridium,dengan penambahan Disk Obat Metronidase.

*Clostridium sensitive dengan metronidase.

Cetrimide

Untuk isolasi dan difrensiasi pseudomonas aerogenosa dari berbagai Janis bakteri lainya.

Prinsip kerja : Cetrimide sebagian besar menhambat pertumbuhan bakteri yang yang mengiringi pertumbuhan Ps. Aerogenosa.Konsentrasi ).3g/L menhambat bakteri yang mengiringi dengan memuasakan dan meminimalkan gangguan terhadap pertumbuhan Ps. Aerogenosa.Produksi pigmen tidak dihambat sewaktu tumbuh pada media ini.Warna pigmen kuning-hijau.

Kandungan : Pepton dari gelatin, magnesium klorida, potassium sulfat, ccetrimide, agar-agar.

Cara pembuatan :

Laruutkan 44.5 g/L tambah 10 ml gliserol/L,autoclave (15 menit 121 0C)tuangkan ke plate.PH 7 .0±0.2

Gambar : Cetrimide yang ditumbuhi bakteiri Pseudomonas aerogenosa.

KF Streptococccus

Kegunaan : Media selektif Sterptococcus spesies Enterococci .Untuk deteksi dan penghitungan enterococci.

Prinsip kerja : Maltose dan dan lactose di metabolism sebagian besar enterococci dengan dengan produsi asam dan jadi menignkatkan pertumbuhan bakteri ini,mikroorganisme yang tidak diinginkan sebagian besar ditekan sodium acid. Bentuk asam dideteksi oleh bromcresoll ungu dengan perubahan warna ke warna media menjadi kuning. Enterococci menurunkan TTC memberi fomazan merah dan jadi terlihat sebagai koloni yang berwarna merah.

Kandunan : Proteose pepton, extrack yeast, sodiumclorida, sodium glicerolphopat, maltose, lactose, sodiumacid, bromocresol purple, agar2, triphenil tetrazolium acid.

Hasil positif (tersangka) : enterococcus faecalis, E.hirae dan E. eqiunus koloni berwarna merah dengan zona kuning disekitar koloni.

Cara pembuatan :

76,4 gram dilarutkan dalam 1L aquadest kemudian sterilkan dengan autoclave 121 0C selama 5 menit.Kemudian ditambah Triphenil tetrazolium Clorid 1%(1ml/100 ml larutan) ketika suhu 5 0C. Tuang di petridish.

Gambar : KF treptococci yang di tumbuhi enterococci.

Baird Parker

Kegunaan : untuk isolasi dan penghitungan Staphylococcus aureus pada makanan dan bahan pharmasi menurut BAIRD PARKER (1962)

Prinsip kerja : Media ini berisi Lithium clorida dan tilurit untuk menghambat pertumbuhan mikroba yang mengiringi, sementara sementara pyruvat dan glysin merangsang pertumbuhan staphylococcus.

Koloni staphylococcus memperlihatkan dua karakteristik utama ketika tumbuh pada medium gelap(gelap karena berisi kuning telur)

  1. Karakteristik zona dan cincin di bentuk sebagai hasil dari lipolysis dan proteulisis.
  2. Reduksi dari tellurit ke tellurium membentuk warna hitam.

Reaksi kuning telur dan reduksi tellurit sering ditemukan terjadi bersama reaksi koagulasi positif dan dapat jadi petunjuk akhir.

kandungan : pepto dari kasein, ekstrak daging, ekstrak yeast, Natrium pyruvat, glysin, lithium kolorida, aga-agar,

Tambahan : kuning telur emulsi tellurit, sulphamethazin (jika di minta)

Cara Kerja :

Suspensi bakteri ditanam dengan car goresan sjajar pada empat kuadaran media.

Inkubasi 24 jam suhu 37 0C

Ciri Koloni :

Stphylococcus aureus :Hitam,berkilap/licin, cembung,tepi putih dikelilingi zona terang. Cincin gelap dengan zona terang terluhat setelah inkubasi 48jam.

S. epidermidis :Hitam, mengkilap, bentuk tidak tertur, zona gelap mengelilingi koloni setalah inkubasi 24jam.

Foto : Baird Parker yang di tumbuhi bakteri

Yersinnia Selective Agar

Media pertumbuhan selektif untuk Y enterocolitica dan Y pseudituberculosis.

Prinsip :

Mikroorganisme yang mengirin di hambat sebagian besar oleh campuran antibiotic(yersinia selective supplement’CIN”)Kristal violet dan garam empedu.Pertumbuhan yersinia walaupun ditingkatkan oleh piruvat dan nutrient yang tinggi)yersinia menurun kan keberadaaan manithol ke bentuk asam,oleh karena itu koloni berubah warna menjadi merah karena indicator phenol red.

Kandungan:

Pepton dari kasein, pepton dari daging, ekstrak yeas, mannitol, sodiumpirufat, sodium clorida, magnesium sulfat, campuran garam empedu, netral red, cristal violet,agar-agar.

Pembuatan:

Larutkan 58.5 g/Lautoclave, dinginkan sampai suhu 45-50 0C.Tambahkan satu botol kecil CNN ke dalam 500ml media dan campurkan dibawah kondisi sterril,tuangkan dalam plate.

PH 7.4±0.2 pada suhu 25 0C


DOWNLOAD


5 komentar:

Pembahasannya bagus banget!. Saya suka.
^_^

oh ya, jalan2 ke blog-ku juga yah..
http://teenozhealthanalyst.blogspot.com

makasiih.. ^_^

Trimakasih.....Salam kenal...^^

Artikelnya bagus......cuma ada satu yang saya ingin tanyakan. Bagaimana cara pembuatan media Braird Parker??
Terima Kasih.....mohon bantuannya. :)

Luar bisa sangat lengkap dan jelas karna disertai foto koloni pada agar tersebut. mungkin perlu ditambahkan 1 jenis media lagi yaitu
ALOA media selektif dan diferensial untuk Listeria monocytogenes

keren dan sangat membantu terima kasih :)

Poskan Komentar

Jangan Lupa Kasih Komentar Yah,,Teman

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More